Advertisement

Ratusan Mahasiswa UII Peroleh Jaminan Sosial saat Mengikuti KKN

Abdul Hamied Razak
Kamis, 12 Januari 2023 - 12:57 WIB
Sunartono
Ratusan Mahasiswa UII Peroleh Jaminan Sosial saat Mengikuti KKN Rektor UII Prof. Fathul Wahid menyerahkan kartu BPJamsostek kepada peserta KKN didampingi Kepala Bidang Kepesertaan Program Khusus BPJamsostek, Sofia Nur Hidayati, Kamis (12/1/2023). - Harian Jogja/Abdul Hamied Razak.

Advertisement

Harianjogja.com JOGJA- Ratusan mahasiswa Universitas Islam Indonesia yang menjalani kuliah kerja nyata (KKN) di wilayah DIY-Jawa Tengah mendapatkan perlindungan jaminan sosial dari BPJamsostek.

Rektor UII Profesor Fathul Wahid mengatakan peserta KKN tersebut akan menyebar di enam kabupaten baik di Gunungkidul, Bantul, Sleman (DIY) maupun di Magelang, Purworejo dan Kebumen (Jateng). Total peserta KKN yang diberangkatkan sebanyak 827 orang melakukan pendampingan di 17 desa dan 105 dusun. 

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Rinciannya mahasiswa yang KKN di Gunungkidul sebanyak 144 orang, Bantul (36 orang), Sleman (48 orang), Magelang (359 orang), Purworejo (143 orang) dan Kebumen (96 orang). "Ini merupakan mitra lama kami yang sudah bekerja sama dengan UII dengan konsep pendampingan desa mitra agar program ini berkesibambungan sampai desa tersebut bisa mandiri," katanya di sela pelepasan mahasiswa KKN UII, Kamis (12/1/2023).

Saat tiba di lokasi, lanjutnya, peserta KKN akan memetakan potensi wilayah yang diharapkan program ke depan dapat diteruskan oleh angkatan selanjutnya. Misalnya jika wilayahnya memiliki potensi batik, maka peserta KKN akan mendampingi untuk mengembangkannya seperi pola dan desainnya. 

Di Magelang, lanjut Fathul, ada lokasi yang memiliki potensi wisata kemudisn didesainkan embungnya, kami buatkan RAB dan dana pembangunannya dari sumber lain. Di beberapa tempat, juga sudah dikembangkan jalur wisata supaya warga bisa maju bersama. Termasuk mendampingi pendirian BUMDes. 

"Alhamdulillah mahasiswa kami selama di lapangan mengikuti KKN juga dilindungi. Ini program kedua kalinya kami bekerjasama dengan BPJamsostek untuk menambah ketenangan, rasa aman dan nyaman mahasiswa KKN selama beraktifitas," katanya.

Direktur Direktorat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat UII Eko Siswoyo menilai perlindungan bagi peserta KKN dinilai sangat penting. Pasalnya potensi risiko yang dihadapi peserta KKN juga tidak sedikit. "Risikonya pada lokasi seperti di Magelang atas, medannya yang naik turun. Tidak semua peserta terbiasa dengan jalur tersebut sehingga rawan kecelakaan," katanya.

Ia berharap pelaksanaan KKN UII pada periode ini zero accident dan tidak ada peserta KKN yang mengalami kecelakaan selama mengikuti KKN. "Kami berharap, kerja sama ini bisa berlanjut pada masa mendatang," harapnya. 

Kepala Bidang Kepesertaan Program Khusus BPJS Ketenagakerjaan Jogja, Sofia Nur Hidayati mengatakan mahasiswa yang mengikuti magang, KKN, PKL, dan aktivitas kampus lainnya bisa dilindungi jaminan sosial ketenagakerjaan. Hal itu mengacu pada Permenaker No 5 Tahun 2021 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Program Jaminan Kecelakaan Kerja, Jaminan Kematian, dan Jaminan Hari Tua bagi Kerja praktek KKN dan Magang.

"Ada banyak manfaat yang diperoleh karena dengan iuran yang terjangkau, bisa mengcover dua jaminan yakni JKK dan JKM. Apalagi mereka memiliki risiko kerja, dari berangkat, saat bekerja, dan perjalanan pulang sehingga dapat perlindungan dari BPJamsostek," katanya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jasad Pasutri asal Karanganyar Ditemukan Mengapung di Sungai Bengawan

News
| Senin, 30 Januari 2023, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement