Advertisement

Ini Bukti Komitmen Fisipol UGM Wujudkan Kampus Ramah Disabilitas

Media Digital
Selasa, 28 November 2023 - 20:37 WIB
Arief Junianto
Ini Bukti Komitmen Fisipol UGM Wujudkan Kampus Ramah Disabilitas Fisipol UGM berkomitemen mewujudkan kampus ramah disabilitas. - Istimewa

Advertisement

SLEMAN—Mewujudkan lingkungan yang inklusif dan ramah terhadap penyandang disabilitas merupakan manifestasi amanat yang terkandung dalam UU No. 8/2016 tentang Penyandang Disabilitas.

Merespons amanat tersebut serta semakin meningkatnya diskursus mengenai inklusivitas, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIPOL) UGM bersiap menjadi kampus inklusif.

Advertisement

Wakil Dekan Bidang Keuangan; Aset; dan Sumber Daya Manusia Fisipol UGM, Nurhadi Susanto mengatakan bahwa saat ini, berbagai upaya telah dilakukan oleh Fisipol UGM untuk mendukung terwujudnya kampus inklusif.

Salah satu aspek utama yang patut disoroti adalah upaya rehabilitasi dan pembenahan infrastruktur kampus yang masih belum cukup akomodatif bagi kawan-kawan difabel.

Pembangunan infrastruktur ramah disabilitas di Fisipol UGM meliputi instalasi guiding block, ramp, serta handrail atau pegangan tangan dalam lift.

Selain itu, rencana untuk memperbaiki aksesibilitas fasilitas toilet yang kurang akomodatif bagi pengguna kursi roda juga tengah diupayakan. “Fisipol memang sangat bersemangat dan berkomitmen untuk menginvestasikan fasilitas yang ramah difabel,” kata Nurhadi.

Untuk memastikan bahwa proses pembangunannya tepat dan sesuai, Fisipol juga melibatkan teman-teman difabel untuk memantau dan mengevaluasi proses perencanaan, implementasi, hingga saat digunakan. 

Nurhadi juga menambahkan bahwa penting untuk memiliki sumber daya manusia (SDM) yang tanggap dan responsif dalam berinteraksi dengan civitas akademika maupun tamu yang ada di kampus.

Dia mengakui bahwa hal tersebut merupakan tantangan karena tidak semua orang memiliki pengalaman berinteraksi dengan difabel.

Ketua Australia-Indonesia Disability Research and Advocacy Network (AIDRAN), Slamet Thohari mengaku berinteraksi dengan difabel tidak jauh berbeda dengan berinteraksi dengan orang-orang pada umumnya.

Tentu, terdapat perbedaan dalam kemampuan penyandang disabilitas sehingga memerlukan beberapa kebutuhan khusus.

Namun, hal tersebut tak lantas membuat mereka harus diperlakukan secara berbeda. Menurutnya, yang harus dilakukan adalah dengan berinteraksi dan bergaul sebaik mungkin.

Melalui hal tersebut, nantinya akan ada pola interaksi yang akan terbentuk dan ditemukan dengan sendirinya. “Berinteraksi seperti biasa saja, yang penting adalah menawarkan bantuan dan memastikan apakah butuh bantuan atau tidak,” ucap Slamet. 

BACA JUGA: Career Day FEB UGM, BPKH Buka Kesempatan Mahasiswa Berkarir

Mewujudkan kampus inklusif tidak cukup dilihat dari segi infrastruktur dan SDM, membangun ekosistem yang inklusif di lingkungan akademik juga penting untuk dilakukan.

Dosen Fisipol UGM, Budi Irawanto mengatakan ada tiga poin penting yang harus diperhatikan untuk membangun ekosistem yang inklusif.

Pertama, perlunya partisipasi serta keterwakilan penyandang disabilitas dalam civitas academica, baik mahasiswa maupun staf, tenaga pendidik, hingga dosen.

Kedua, fasilitas dalam proses pembelajaran yang akomodatif bagi penyandang disabilitas, seperti kemudahan akses terhadap materi pembelajaran hingga adanya sesi tutorial khusus bagi mahasiswa difabel.

Ketiga, adanya integrasi isu dan perspektif disabilitas dalam kurikulum akademik melalui mata kuliah, riset, hingga diskusi-diskusi akademik.

“Poin terakhir ini sangat penting karena isu disabilitas akan menjadi bagian dari wacana akademik, dampaknya lebih longlasting,” ungkap Budi. 

ICDR 2023

Fisipol UGM juga menyadari pentingnya membawa isu dan perspektif disabilitas ke ranah akademik sebagai salah satu upaya mewujudkan kampus inklusif.

Di samping perbaikan infrastruktur, komitmen Fisipol UGM juga tercermin dalam pelaksanaan acara International Conference on Disability Rights (ICDR) yang akan diselenggarakan pada 21-23 November 2023 di Yogyakarta dengan Fisipol UGM sebagai tuan rumah.

ICDR merupakan konferensi dua tahunan Australia-Indonesia Disability Research and Advocacy Network (AIDRAN) atau AIDRAN Biennial Conference yang ketiga.

Tahun ini, konferensi diselenggarakan dengan kolaborasi berbagai pihak, yaitu dengan UGM, Kemitraan Australia-Indonesia menuju Masyarakat Inklusif (Inklusi), serta Australian Catholic University (ACU).

Dengan tajuk Advancing Disability Rights: Disability Inclusive Development Reimagined, konferensi akan berfokus pada konsep Pembangunan Inklusif Disabilitas atau Disability-Inclusive Development (DID). 

Konferensi ini diselenggarakan sebagai forum yang dapat memberikan wadah terhadap berbagai macam diskusi, refleksi, serta rekomendasi yang bertujuan mengakhiri marginalisasi terhadap penyandang disabilitas dalam berbagai aspek pembangunan.

BACA JUGA: Soal Politik Dinasti, Begini Pandangan Dosen UGM

Kehadiran para peneliti, aktivis masyarakat sipil, pembuat kebijakan, serta seniman dalam ICDR diharapkan dapat memperkaya perspektif dan diskusi sehingga dapat menghasilkan adanya aksi maupun langkah-langkah konkrit dan nyata terkait upaya untuk memastikan bahwa hak-hak penyandang disabilitas turut diperhatikan dalam pengambilan kebijakan.

Hal tersebut tentunya diharapkan dapat mendorong pembangunan yang mengarah pada masyarakat yang adil dan inklusif. 

Adapun, sebagai langkah konkret persiapan penyelenggaraan ICDR, pada 15 November 2023 telah diadakan kegiatan pelatihan penanganan dan pelayanan penyandang disabilitas bagi seluruh civitas academica yang terlibat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Bertolak ke Melbourne, Jokowi hadiri KTT Asean-Australia

News
| Senin, 04 Maret 2024, 11:47 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement