Advertisement

KAHMI DIY Bahas 4 Isu Penting di Awal 2023

Media Digital
Selasa, 10 Januari 2023 - 12:27 WIB
Sunartono
KAHMI DIY Bahas 4 Isu Penting di Awal 2023 Para pemateri dalam diskusi bertajuk Indonesia Outlook: Catatan Awal Tahun 2023 di kampus STIE Widya Wiwaha Yogyakarta, Sabtu (7/1/2023). - Istimewa.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Indonesia (KAHMI) Majelis Wilayah DIY menggelar diskusi bertajuk Indonesia Outlook: Catatan Awal Tahun 2023 di kampus STIE Widya Wiwaha Yogyakarta, Sabtu (7/1/2023). Empat isu penting dibahas dalam pertemuan ini.

Koordinator Presidium KAHMI Majelis Wilayah DIY Suhartono menjelaskan sebagai insan akademis yang senantiasa berfikir rasional, obyektif, dan kritis, Kahmi secara rutin melakukan diskusi publik untuk membahas isu-isu aktual yang selanjutnya akan menghasilkan beberapa rekomendasi untuk memberi masukan pada pemerintah. Pada diskusi kali ini membahas empat isu penting, terdiri atas pertama, perspektif ekonomi seiring dinamika perekonomian global saat ini beserta faktor ketidakpastiannya yang secara umum tidak menguntungkan bagi Indonesia.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Antara lain resesi ekonomi beberapa negara, harga dan pasokan energi, harga dan pasokan pangan, inflasi tinggi, dan suku bunga tinggi. Pada saat bersamaan, fundamental ekonomi Indonesia cukup rapuh. Fundamental ekonomi merupakan hal-hal yang mendasar dalam suatu perkonomian, yang memberi gambaran jawaban atas apa, bagaimana dan untuk siapa barang dan jasa diproduksi, dalam kurun waktu cukup Panjang,” katanya dalam rilis yang diterima Harianjogja.com, Selasa (10/1/2023).

Diperkirakan perekonomian Indonesia akan memburuk pada tahun 2023 dan berisiko mengalami resesi ekonomi, bahkan krisis ekonomi. Kedua, kata dia, krisis ekonomi biasanya diikuti oleh krisis politik apalagi 2023 mamasuki tahun politik menghadapi pemilu 2024 yang dibahas dari perspektif sosial politik dengan pemateri alumni HMI yang juga anggota Presidium KAHMI MW DIY saudara Hakimul Ikhwan, S.Sos., M.A., Ph.D.

Ketiga, saat ini sedang ramai dan aktual yang berkenaan dengan Perpu Cipta kerja yang dinilai kontroversial, sehingga hal ini juga perlu dikritisi melalui bahasan dari perspektif hukum yang akan dipantik oleh alumni HMI yang juga anggota Presidium KAHMI MW DIY saudara Mukmin Zakie, S.H., M.Hum., Ph.D.

“Keempat, tidak kalah penting bahwa isu radikalisme dalam beragama juga masih terus bergema termasuk politik identitas serta masih terjadinya polarisasi ditengah masyarakat masih penting untuk kita bahas melalui perspektif Agama dan Budaya yang akan dipantik oleh alumni Korps Alumni HMI wati [Forhati] yang juga dekan Fakultas Ushuludin UIN Sunan kalijaga Prof. Dr. Inayah Rohmaniyah, S.Ag., M.Hum,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jasad Pasutri asal Karanganyar Ditemukan Mengapung di Sungai Bengawan

News
| Senin, 30 Januari 2023, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement