Advertisement

Buntut Kematian Mahasiswa UNY, Pemerintah Didesak Evaluasi UKT

Triyo Handoko
Senin, 16 Januari 2023 - 10:27 WIB
Sunartono
Buntut Kematian Mahasiswa UNY, Pemerintah Didesak Evaluasi UKT Ilustrasi wisuda perguruan tinggi - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Pusat Studi Perguruan Tinggi (PSPT) menilai sistem pembayaran uang kuliah tunggal (UKT) di kampus negeri harus segera dievaluasi pemerintah karena tak mencerminkan tujuan awal diterapkannya. Hal ini disampaikan menyusul adanya salah satu mahasiswa UNY yang meninggal dunia saat memperjuangkan keringanan UKT.

“UKT diterapkan sudah 10 tahun sejak 2013 lalu, tujuannya agar ada subsidi silang dan diakses masyarakat luas dengan mudah. Tapi realitas hari ini malah sebaliknya, kasus kematian mahasiswa di UNY itu contoh paling nyatanya,” kata peneliti PSPT, Panji Mulkan pada Minggu (15/1/2023) sore.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Sistem pembayaran kuliah dengan UKT, jelas Panji, tidak terpantau dengan baik oleh pemerintah. Karena sepenuhnya yang menentukan UKT adalah kampus, sehingga mereka memiliki kebijakan masing-masing. Ada yang menggunakan slip gaji, nota pembayaran listrik, dan surat lainnya untuk menentukan besaran UKT mahasiswanya, tanpa ada pengecekan pemerintah.

BACA JUGA : Kisah Pilu Mahasiswa UNY Perjuangkan Keringanan Biaya

Kondisi minimnya pengawasan pemerintah terhadap UKT mahasiswa, lanjut Panji, melahirkan praktik-praktik buruk penyelenggaraan perguruan tinggi negeri. “Kampus negeri jadinya malah seperti bisnis, bukan lembaga pendidikan milik negara. Ini tentu tidak baik,” ujarnya.

Temuan PSPT, sambung Panji, menyebutkan banyak salah penggolongan UKT di kampus negeri misalnya mahasiswa kelompok ekonomi bawah digolongkan dengan UKT menengah yang harusnya dibayar mahasiswa dengan ekonomi menengah ke atas.

BACA JUGA : Ribuan Mahasiswa Kampus Negeri Jogja Kesulitan Bayar

“Kampus negeri berbadan hukum seperti UNY ini sumber pemasukannya kebanyakan dari mahasiswa, bukan dai unit bisnisnya atau pemerintah. Inilah yang menjadikan kampus negeri jadi bisnis dengan konsumen utamanya justru mahasiswanya sendiri dan tentu masalah yang paling kelihatan banyak yang kesulitan bayar UKT karena terlalu tinggi dan tidak tepat penggolonganya,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jasad Pasutri asal Karanganyar Ditemukan Mengapung di Sungai Bengawan

News
| Senin, 30 Januari 2023, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement