Advertisement

DPR RI Kritik Kemendikbud Terkait Mahalnya Biaya Kuliah Kedokteran Setara Harga Toyota Alphard

Newswire
Rabu, 19 Juni 2024 - 14:02 WIB
Sunartono
DPR RI Kritik Kemendikbud Terkait Mahalnya Biaya Kuliah Kedokteran Setara Harga Toyota Alphard Perguruan Tinggi - ilustrasi - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Wakil Ketua Komisi X Dede Yusuf menyinggung persoalan biaya pendidikan kedokteran di Indonesia yang bernilai mahal, bahkan setara dengan harga mobil Toyota Alphard.

"Saya sudah dapat data, masyaallah itu biaya institusinya bisa beli Alphard satu hanya untuk membayar biaya gedung, belum UKT-nya mungkin ratusan juta," kata Dede saat memberikan pengantar dalam Rapat Dengan Pendapat Panitia Kerja (Panja) Pembiayaan Pendidikan bersama Kemendikbudristek dan Kemendagri di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (19/6/2024).

Advertisement

BACA JUGA : Isu Kesehatan Mental Mahasiswa Dokter Spesialis Merebak, Upaya Skrining Kesehatan Mental Dilakukan FK-KMK UGM

Hal tersebut, kata Dede, menjadi persoalan yang bernilai penting untuk diselesaikan karena Indonesia membutuhkan dokter. "Menteri Kesehatan selalu mengatakan kita kekurangan dokter, ini kita dilematis," kata dia.

Persoalan biaya pendidikan yang mahal merupakan salah satu masalah yang tak kunjung selesai. Masyarakat mulai mempertanyakan terkait amanat pemerintah agar 20 persen anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) untuk sektor pendidikan telah dijalankan dengan baik atau belum.

"Masalah pembiayaan pendidikan ini masih belum tuntas. Masyarakat bertanya apakah 20 persen tadi sebetulnya di kemanakan ke mana saja dan digunakan untuk apa saja," ujar Dede.

Oleh karena itu, baik terkait pendidikan umum maupun kedokteran, Dede meminta kepada Kemendikbudristek agar kembali membedah prioritas anggaran sehingga biaya pendidikan tinggi tidak membebani peserta didik dan orang tuanya.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin telah mengatakan terdapat tiga masalah dalam penyediaan sumber daya manusia (SDM) kesehatan di Indonesia yaitu jumlah, distribusi, serta kualitas. "Rata-rata dunia, jumlah dokter per populasi 1,76 per seribu. Negara maju yang kita inginkan, ya itu di atas dua lah. Dua per seribu, tiga per seribu, ada yang empat per seribu," ujar Menkes Budi.

"Rata-rata dunia, jumlah dokter per populasi 1,76 per seribu. Negara maju yang kita inginkan, ya itu di atas dua lah. Dua per seribu, tiga per seribu, ada yang empat per seribu," ujar Menkes Budi Gunadi dalam acara Forum Komunikasi Tenaga Kesehatan di Jakarta, Selasa.

Dia mengatakan di negara yang hampir miskin atau upper middle income country, jumlah dokter per populasi adalah satu banding seribu. Dengan demikian, ujarnya, rasio dokter di Indonesia perlu naik 0,5 persen untuk memenuhi angka tersebut.

BACA JUGA : Cek Biaya Kuliah Kampus Swasta dan Negeri di Jogja

Apabila populasi sebesar 280 juta, ujarnya, maka dibutuhkan 140 ribu dokter lagi dan jika setahun produksi dokter adalah 12 ribu, maka butuh 10 tahun untuk mencapai rasio itu. Selain itu Menkes menyebutkan sekitar 500 puskesmas di Indonesia tidak ada dokter. Kenyataan bahwa seorang dokter dapat bekerja di tiga tempat sekaligus menunjukkan bahwa tenaga kesehatan masih kurang. Indonesia masih kekurangan sekitar 29.000 dokter spesialis. Selain kekurangan tersebut, distribusi juga sulit, karena semua terpusat di Pulau Jawa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemenag Gandeng Densus 88 untuk Cegah Intoleransi di Madrasah

News
| Selasa, 16 Juli 2024, 13:37 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement